Rotten.TV Episode 2: Lahir, Mati, dan Berkembang biak, Gabriel Massan dan Giuliana Furci, 2022
En Id Pt
Menu
Info

Rotten.TV Episode 2: Lahir, Mati, dan Berkembang biak, Gabriel Massan dan Giuliana Furci, 2022

Gabriel Massan
Giuliana Furci
Durasi film: 01:47

Percakapan dengan Giulana Furci diadakan pada tanggal 15 Juli 2021, menggunakan platform ZOOM. Naskah wawancara dikembangkan oleh Marília Loureiro, kurator di Casa do Povo, bersama dengan seniman Daniel Lie. Juga turut serta Camila Marambio, kurator penelitian artistik di Fundación Fungi.

Gabriel Massan diundang untuk bereaksi terhadap percakapan itu. Dia mengembangkan video “ A dança de baixo” [Tarian Dari Bawah] ( Rio de Janeiro, 2022, Digital sculpting, digital painting and animation.) dan serangkaian 5 gambar yang disebut “Lembranças dos nossos enterros: De Olinda Jardim da Saudade” [Kenangan pemakaman kami: Dari Olinda ke Jardim da Saudade] (Rio de Janeiro, 2021, Still. Digital Sculpting and Digital Painting). Bagian-bagian tertentu yang ditanggapi Gabriel muncul dalam huruf tebal di sepanjang teks.

Judul episode ini berdasarkan ucapan yang Marília lakukan selama percakapan dengan Daniel, Camila dan Giulana. Transkrip diskusi diedit oleh Ruli Moretti dan diterjemahkan oleh Daniel Lühmann (Spanyol ke Portugis) dan Kevin Kraus (Portugis ke Inggris).

Teia [Web]
Fazem-se berços para sementes [Bedding are made for seeds]
Jazigo [Tomb]
Culto e Oferenda [Worship and Offering]
Colheita [Harvest]

Daniel Lie: Hari ini, kami meluncurkan Rotten TV, sebuah proyek inovasi digital yang kami jalankan didukung oleh British Council, di tiga wilayah: Amerika Latin, di bawah koordinasi Casa do Povo; Skotlandia, dengan Jupiter Artland; dan Indonesia, dengan Institut Seni dan Masyarakat Cemeti.

Di semua bidang itu, kami telah mencari pemikir dari berbagai bidang pengetahuan yang fokus dan memahami tema pembusukan dan pembusukan. Ini adalah proyek pembelajaran kolektif, yang menghubungkan ruang yang berbeda di mana saya mengembangkan kasih sayang, pekerjaan, dan hubungan.

Kami di sini bersama tim teknis Marília Loureiro dan Casa do Povo dan dengan Giuliana Furci, direktur Fundación Fungi. Kami bertemu pada tahun 2016, ketika saya berada di Chili dan kami memiliki kelas yang merupakan pendekatan pertama saya ke alam semesta mikologi. Giuliana, satu hal yang menonjol bagi saya adalah pidato Anda yang penuh dengan kasih sayang dan cinta, dengan cara yang mendidik, yang pada saat yang sama tidak sederhana. Dan yang tersisa adalah kasih sayang yang Anda miliki untuk alam semesta ini… sama seperti yang kita miliki untuk orang-orang yang kita cintai.

Giuliana Furci: Saya hanya ingin mengatakan bahwa saya merasakan kasih sayang yang sangat mendalam untuk Anda Daniel, dan bahwa pandangan Anda terhadap kebusukan selalu menjadi yang terdepan, bagi saya. Jadi ada banyak cinta yang datang dari pembusukan dan degenerasi, yang menurut saya merupakan istilah yang sangat penting untuk apa yang akan kita hadapi hari ini.

Ketika kita berbicara tentang asal usul kehidupan, semua berkaitan dengan sudut pandang: seseorang dapat fokus pada bagian yang berbeda dari siklus energi dan mengatakan bahwa ini adalah di mana ia dimulai dan ketidakjelasan ini juga pecah dengan pola keteraturan dan linieritas. ..

Saya ingin mengatakan bahwa saya sangat berterima kasih atas kesempatan untuk berbicara tentang hal-hal ini, yang merupakan ruang yang sering ada di dalam diri seseorang, atau dalam obrolan dengan pohon, atau dengan binatang di hutan, tetapi jarang dalam percakapan dengan manusia…

DL: Pertama-tama, saya ingin mengatakan bahwa saya senang dengan berbagai simbologi dari “busuk” karena mereka memungkinkan kita untuk berbicara tentang berlalunya waktu, pemutusan status biner hidup dan mati, marginalisasi proses yang merupakan kondisi yang melekat pada tubuh, organisme organik… Tahun ini saya telah mengembangkan “Rotten Research” – sebuah proyek yang lebih luas yang mengambil ekspresi beragam seperti teks, Rotten TV, pidato, pameran, pembuatan gambar, dan saya tertarik dalam mendengarkan dan belajar dari berbagai pandangan yang muncul, bukan tentang proses yang mengarah dari “segar” menjadi “busuk”, tetapi dari “busuk” menjadi “pasca busuk”: apa yang terjadi setelah busuk dan bagaimana bertahan busuk. Pertama-tama, pertanyaan saya adalah apa perbedaan antara sesuatu yang difermentasi dari sesuatu yang membusuk, dan saya juga ingin Anda membuat beberapa pertimbangan tentang pembusukan dari sudut pandang mikologi.

G.F.: Saya pikir kita perlu membangun kerangka kerja yang lebih luas di sini. Pertama, ketika membahas jamur, kita berbicara tentang kerajaan, dan di dalamnya ada organisme yang membusuk dan yang lainnya tidak. Jamur mikoriza, misalnya, yang berasosiasi dengan pohon hidup, tidak mengalami proses dekomposisi, melainkan bersimbiosis; kedua proses tidak dapat dipikirkan secara terpisah dan kita bahkan dapat berbicara tentang dekomposisi sebagai simbiosis.

Berkenaan dengan fermentasi, kami biasanya tidak membicarakannya sebagai proses dekomposisi, tetapi ini secara efektif merupakan langkah pertama. Jamur memicu rantai kimia, memecah gula dan karbohidrat yang merupakan bagian dari komposisi kehidupan yang berbeda, dan di sinilah proses dekomposisi dimulai.

Di dalam kerajaan jamur, ada jamur yang merupakan dekomposer par excellence. Ada lumut, yang merupakan simbiosis, yang tidak membusuk dalam arti busuk, tetapi dalam satu unsur, untuk membuat tanah. Jadi dekomposisi tidak eksklusif untuk pembusukan. Ketika sesuatu mulai membusuk, bagi banyak jamur itu lahir, karena saat itulah mereka menemukan ruang untuk berkembang biak, bereproduksi, dalam proses perkembangan yang merupakan awal dari kehidupan mereka. Ada banyak spesies jamur atau kapang yang siklus hidupnya lengkapnya seperti yang kita lihat dari luar sebagai pembusukan.

Yang mendasarinya, adalah fakta bahwa energi tidak hilang, energi sedang dalam proses transformasi terus-menerus, dan ini disebabkan oleh pembusukan dan pembusukan.

Dari sudut pandang mikologi, ketika tubuh hewan atau tumbuhan berhenti melakukan metabolisme, tidak mungkin dikatakan bahwa organisme ini mati. Oleh karena itu, tidak hanya dipertanyakan, tetapi juga salah untuk mengatakan bahwa akhir dari tubuh fisik adalah akhir dari kehidupan. Saya bahkan mengusulkan bahwa momen terpenting bagi sebuah pohon adalah ketika pohon itu tumbang dan mulai kembali ke tanah; setiap organisme adalah komposisi energi yang diubah, sementara tetap. Setiap tubuh memperbaiki energi dan, dari pembusukan, ia mengembalikannya. Dalam pengertian itu, saya percaya pembusukan adalah tindakan heroik.

D.L. Apa yang Anda katakan itu indah, yaitu memberi energi kembali, karena ketika kita melihat sesuatu yang busuk, dari sudut pandang pemikiran hegemonik, kita menganggapnya sudah mati – yang menciptakan jarak dan perasaan penolakan, yang sama. kita miliki terhadap kematian manusia. Tetapi ketika saya melihat lebih dekat pada buah atau sayuran yang membusuk, saya mulai melihat banyak hal terjadi – saya menyadari bahwa ada banyak kehidupan di sana: saya melihat jamur, serangga, elemen dan warna yang tak terhitung jumlahnya. Dan itulah mengapa yang busuk bagi saya adalah non-biner: dengan tidak hidup atau mati, batas-batas ini rusak… Dan mungkin masalah terkuat adalah mengakui bahwa suatu hari ini akan terjadi pada saya, Anda, semua orang kita semua akan membusuk.

G.F.: Tentu, tapi itulah satu-satunya cara untuk mengembalikan energi. Hidup adalah proses pengaturan elemen dalam pembentukan tubuh fisik kita hanyalah bagian dari siklus energi yang kita tetapkan; pada saat kematian, kita kembali ke tanah, yang akan menjadi substrat bagi buah atau tanaman lain yang akan memberi makan hewan lain. Jadi tidak ada awal atau akhir, itu adalah kontinum dimana kita adalah bagian darinya.

D.L. Tapi kapan proses pembusukan dimulai? Mengapa hal-hal membusuk?

G.F.: Proses pembusukan dimulai setelah puncak reproduksi maksimum. Satu-satunya fungsi buah, misalnya, adalah menghasilkan biji untuk memperbanyak spesies yang merupakan cara menjaga spesies dalam suatu sistem. Ada saatnya benih jatuh untuk menyebar; setelah titik ini, begitu kesempatan untuk berkembang biak sebagai suatu spesies telah hilang, pembusukan dimulai. Dan hal yang sama terjadi pada manusia: pembusukan biasanya dimulai setelah puncak reproduksi: pada orang tua, jamur mulai muncul di kulit, di kuku; rambut dan gigi mulai rontok…

Pembusukan adalah kemungkinan bahwa makhluk lain akan menyusun dirinya sendiri: Anda kembali menjadi substrat, Anda kembali menjadi blok bangunan.

D.L.: Saya selalu menyamakan dekomposisi di luar manusia, seperti sayuran. Tapi terkadang saya berpikir tentang tubuh manusia. Bagi saya sangat menarik bahwa ketika kita makan, proses pembusukan terjadi di dalam diri kita. Kami makan, nutrisi diserap dan kemudian kami buang air besar, yang merupakan zat yang sudah dalam proses pembusukan.

Sebaliknya, ketika kita mati, organisme mulai melakukan proses pembusukan dan pencernaan ini di dalam diri kita – baru sekarang, kita memakan diri kita sendiri.

G.F.: Pada titik ini Anda menyentuh batas individu, karena jauh di lubuk hati yang Anda gambarkan adalah bahwa kita bukanlah satu-satunya spesies. Tubuh bukanlah spesies, tubuh adalah simbiosis. Sekitar satu kilo tubuh manusia terdiri dari bakteri, jamur, dan mikroorganisme penting lainnya. Seekor sapi, misalnya, tidak dapat menguraikan dinding sel dari rumput yang dimakannya, ini hanya mungkin karena organismenya telah berevolusi dalam simbiosis dengan jamur yang ada di perutnya, yang menguraikan tanaman sehingga nutrisinya dapat diserap. Kita juga hidup dengan organisme yang memecah makanan sehingga kita dapat memberi makan diri kita sendiri dengan mereka. Ada penelitian yang menunjukkan bahwa setiap kaki manusia membawa sekitar 200 spesies jamur, yang tidak membusuk di kaki, tetapi memungkinkan kita menjadi apa adanya; kita bukan spesies, kita adalah simbiosis, kita adalah organisme simbiosis. Kita tidak terpisah dari apa yang kita makan, dari apa yang ada di perut kita, dari organisme yang hidup di kulit kita, kita tidak terpisah dari organisme yang kita tinggali. Jadi, perlu untuk bertanya, dan penting untuk bertanya: apakah individu itu? Seorang individu adalah sebuah ekosistem. Jadi, ketika datang ke pembusukan dan pembusukan, dan organisme yang mungkin pada titik tertentu menguntungkan, kita perlu mengenali bahwa mereka adalah organisme mutualistik – yaitu, mereka membantu kita menjadi diri kita sendiri. Dan ketika kita berhenti menjadi diri kita sendiri, kita juga membantu mereka berkembang biak. Kami juga sistem kolaborasi, kami simbiosis. Pembusukan dan pembusukan adalah bagian dari simbiosis yang baik ini.

D.L.: Di luar sistem kolaborasi itu, saya juga memikirkan proses pembusukan dalam hal energi. Kita, yang sekarang berkomunikasi dengan suara, mata dan telinga… bagaimana kita berkomunikasi dengan spesies lain? Bagian dari minat saya baru-baru ini mencakup berbagai bentuk komunikasi ini, yang terjadi melalui bau, estetika, tetapi juga melalui energi. Tampaknya sangat revolusioner bagi saya bahwa sesuatu yang sebagian besar masyarakat anggap sampah, yang sudah mati, yang tidak ada lagi, yang dianggap sebagai akhir, menghasilkan energi dan bukan hanya energi simbolis, tetapi energi untuk memanaskan ruang tertentu, karena contoh jadi saya ingin Anda berbicara lebih banyak tentang hubungan antara kebusukan dan energi ini.

G.F. Proses metabolisme membutuhkan energi dan melepaskan energi. Mungkin salah satu cara paling drastis untuk hidup adalah menghasilkan panas. Ini adalah proses biokimia, di mana jamur dan bakteri memutuskan ikatan. Kami memiliki serangkaian elemen pada tabel periodik yang bergabung dengan cara yang berbeda untuk membentuk senyawa: dari elemen statis dalam kombinasi ke senyawa, di sinilah kehidupan organik dimulai. Ketika ikatan ini diputus, energi yang menyatukan mereka dilepaskan. Dan ia kembali ke lingkungan, kembali menjadi tak tersentuh. Ketika sebuah tubuh dibangun, itu menjadi nyata. Ketika terurai, itu menjadi tidak berwujud lagi. Ketika seseorang memberi makan dirinya sendiri dan tumbuh, sebuah komposisi dimulai, sebuah sistem, di mana unsur-unsur terbentuk dalam tubuh, dalam sesuatu yang organik, dalam sesuatu yang hidup – tumbuhan, hewan. Dan ketika kemampuan untuk mengarang ini berakhir, ia memulai proses yang memecah organisme, memisahkannya dan membuatnya tidak berwujud – kembali ke tanah, ke atmosfer, ke sistem. Dan itu bukanlah akhir dari kehidupan, ini adalah akhir dari komposisi seperti yang kita ketahui. Ketika energi di setiap tubuh senyawa rusak, energi itu ada tanpa terlihat dan dipecah kembali ke dalam sistem. Dekomposisi adalah proses pelepasan energi vital.

Ketika itu dimulai, kehidupan jamur dimulai. Dari sudut pandang mikologi, kehidupan dimulai ketika yang lain terurai. Misalnya, Anda menghasilkan energi sepanjang hidup Anda sebagai hewan. Anda makan, Anda buang air besar… Anda berinteraksi. Jamur, sebaliknya, tidak menelan atau buang air besar, tetapi menyerap: mereka mencerna di luar tubuh. Jamur adalah biokimia alam yang hebat, mereka adalah organisme yang mencerna di luar tubuh Anda dan memberi makan dengan penyerapan: spora melakukan perjalanan melalui udara, mencapai makanan, menemukan pijakan dan, untuk hidup dan berkembang biak, mengeluarkan enzim yang memecah apa yang keluar dari mereka untuk menyerap nutrisi. Enzim yang disekresikan memutuskan ikatan, dan ini menghasilkan panas – dan ini adalah langkah pertama dalam fermentasi.

Inilah yang kita sebut dekomposisi, juga pembusukan, materi berkurang, berkurang, tetapi tidak menghilang, berubah, dan ini terjadi melalui organisme ini, yang mampu mengubah apa yang ada di sekitar mereka.

D.L.: Bagi saya, dalam pengalaman kerja saya, saya mencoba melakukan yang sebaliknya; karena menurut saya kemanusiaan di mana kita berada saat ini (dalam masyarakat hegemonik) sangat hierarkis, selalu melihat segala sesuatu dari sudut pandang antroposentris. Tetapi ketika saya bekerja dengan makhluk selain manusia ini, itu kebalikan dari saya. Saya mencari pengetahuan ini dengan dan untuk makhluk-makhluk ini, karena mereka juga dapat mengajari saya. Karena konsep pencernaan luar ini membuat jamur benar-benar makhluk lingkungan, bukan?

Ketika Anda berbicara tentang proses ini, saya berpikir tentang hal-hal yang sangat simbolis, dan ketika Anda berbicara tentang memutuskan ikatan kimia, saya berpikir tentang kematian, kesedihan, memutuskan ikatan simbolis atau emosional, atau membangunnya kembali. Karena kematian bukan hanya fisik tetapi juga simbolis.

Di satu sisi, proses berduka adalah proses di mana saya juga sekarat, yang membuat saya berpikir tentang kompleksitas ekosistem afektif ini dan kebutaan masyarakat, tidak memahami bahwa dunia ini juga milik semua makhluk yang ada di sini, bahwa mereka memiliki hak dan kepentingan yang sama.

G.F.: Ya, tapi jauh di lubuk hati kami tidak pernah terpisah satu sama lain. Kami bukan Maksud saya, apa itu individu? Sejauh mana kita seseorang?

Suatu hari saya ditanya: “Lihat, sepertinya ada jamur sekarang, kata orang, lebih buruk daripada covid-19,” seseorang memberi tahu saya tentang jamur hitam. Dan saya menjelaskan, dengan mengatakan: “Lihat, hidup adalah kontinum sejauh ada kondisi untuk beberapa organisme.” Ketika tubuh mengalami gangguan kekebalan, itu adalah kesempatan bagi organisme lain untuk berkembang biak dan memulai hidupnya. Menilai itu baik atau buruk adalah konsepsi manusia. Ketika tubuh mengalami penurunan kekebalan pasca-Covid, seperti yang telah kita lihat secara khusus di India, ada lingkungan yang menguntungkan bagi jamur tertentu untuk berkembang biak, hidup, dan bereproduksi. Jamur bukanlah makhluk jahat yang datang untuk membunuh orang yang selamat dari Covid-19 yang proses berpikirnya sepenuhnya manusiawi. Dan ini juga membawa kita pada konsep keseimbangan: Covid-19 telah merusak banyak, keseimbangan palsu, dan mempertanyakan keseimbangan membuat kita menyadari bahwa tidak ada yang statis, dan proses dekomposisi dan pembusukan hanya membuktikannya. Mereka menunjukkan secara grafis betapa hidup ini sedikit statis. Semua generasi kita telah didorong untuk percaya bahwa ada keadaan statis kesuksesan dalam hidup, yang merupakan sesuatu yang tidak ada – hidup tidak statis.